Wednesday, March 15, 2017

Masjid Cheng Hoo, Akulturasi Budaya yang Elegant


"Hari ini masuk siang mana pelajarannya enak buat bolos juga, yuk ngetrip aja gak usah sekolah!"

itulah kata kata yang memulai perjalanan ini, untuk tujuannya sebenernya gue ama teman-teman gue yang berjumlahkan 18 orang termasuk gue ini mau pergi ke pacet yang berada didaerah kabupaten Mojokerto (yang bolos banyak amat hahaha). entah tujuan kita ke pacet ngapain masih kagak jelas yang penting ngetrip, itulah gua. setelah sampai ke pandaan. kita berhenti di salah satu masjid hasil akulturasi budaya islam dengan budaya china yaitu masjid cheng hoo. buat yang belum tau sejarahnya gua mau ceritain dikit sejarah awal terbentuknya masjid cheng hoo ini.


Masjid Cheng Hoo

Nama Muhammad Cheng Hoo sendiri merupakan nama dari seorang laksamana terkenal asal Tiongkok yang pernah melakukan ekspedisi bersejarah pada pada masa lampau. Ekspedisi beliau menjangkau hingga timur tengah, Afrika dan Asia. Salah satunya Indonesia menjadi tempat singgah Laksama Cheng Hoo. Dalam misi pelayarannya, Laksamana Cheng Hoo juga menyebarkan agama Islam kepada penduduk setempat dimana dikunjungi.

Jejak Cheng Ho di Indonesia dapat dijumpai di beberapa kota seperti Semarang, Palembang dan Surabaya. Untuk mengenang kehadiran Cheng Ho di kota-kota tersebut didirikan monumen ataupun bangunan seperti Klenteng Sam Pok Kong di Semarang ataupun masjid Cheng Ho di Palembang dan Surabaya. Tapi bagaimana dengan di Pandaan? Bagaimana bisa ada masjid Cheng Ho di kota ini?

Sejarah Masjid Muhammad Cheng Hoo Pandaan mulai dibangun sejak tahun 2003 dan baru diresmikan pada tahun 2008 oleh Bupati Pasuruan kala itu, H. Jusbakir Aldjufri, SH. MM. Masjid Cheng Ho Pandaan yang dibangun di atas tanah kosong milik Perhutani dan menelan biaya hingga Rp. 3,2 Milyar lebih dari anggaran pemerintah daerah diresmikan pada tanggal 27 Juni 2008 oleh Bupati Pasuruan H.Jusbakir Aldjufri. Tujuan pembangunannya adalah untuk mengenang jasa Laksamana Cheng Ho dalam menyebarkan ajaran Islam di Jawa Timur dan juga sebagai salah satu tempat berkumpulnya Komunitas Tionghoa Muslim Indonesia di Jawa Timur.

Bagian Dalam Masjid Cheng Hoo
waktu pertama kali masuk kesini kesannya tuh mewah banget ni masjid, bikin betah pokoknya kalo disini. Arsitektur bangunan masjid yang mirip rumah peribadatan Khing Hu Chu terlihat unik dan artistik dengan memadukan unsur-unsur budaya Islam, Jawa dan Tiongkok. Masjid dicat dengan sentuhan warna-warna cerah seperti warna terang hijau, kuning, dan merah. bagus banget lah pokoknya. serasa tentram banget disini.

Nah selain buat beribadah masjid cheng hoo ini juga buat pariwisata, kenapa gua beranggapan kayak gitu?, karena waktu gua baru dateng banyak anak muda lagi foto-foto didepan pintu masuk masjid. jadi buat kalian yang misalnya lewat pandaan, kalian bisa mampir kesini buat istirahat sekalian foto-foto nih, gua ama temen-temen gua sih juga gak mau ketinggalan foto hahaha.


Yang bolos banyak amat wkwkwk
tapi tenang aja masjid cheng hoo ini gak cuman di pandaan aja kok, ada juga yang di kota Palembang dan Surabaya. jadi tenang aja, kalian gak harus ke pandaan.
yuk yang masih muda banyakin ngetrip, mari buat kenangan dengan teman-teman masa muda kita!.

Tunggu cerita gue selanjutnya ya sob!

10 comments:

  1. Replies
    1. panggil aja gue ucup om nanda, emang unik nih masjid, keren abis pokoknya

      Delete
  2. bagus banget , pasti sejuk karena banyak pohon pohon, jadi pengen kesana min hehe

    ReplyDelete
  3. Anjay tapi jika awal perjalanan agan dimulai dari madol(bolos) apa ga durhaka sama orang tua agan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk ya mau gimana lagi, disekolah gak ada pelajaran, kalo masalah durhaka kayaknya sih iya :(

      Delete
  4. oh ini toh peninggalan Cheng Hoo. Saya pernah denger ceramah perempuan muslimah yg masuk islam kalo beliau ini berpengaruh besar terhadap islam di indonesia.

    ReplyDelete
  5. makasih gan informasinya kapan kapan traveling kesana ah hehehh

    ReplyDelete